Kiprah Lapas Terbuka Kendal Jadi Dasar Pertimbangan Penyusunan RDTR Kabupaten

KENDAL (Awal.id) –  Lapas Terbuka Kendal yang secara geografis dan sosiologis berada di bagian utara Kabupatan Kendal kurang lebih hanya berjarak 2-3 km dari garis pantai utara dan berada di antara tiga desa di wilayah Kecamatan Patebon, yaitu Wonosari, Bangunsari dan Kartikajaya.

Lapas Minimum Security yang melaksanakan kegiatan pembinaan produktif terhadap WBP di bidang Industri Agriculture, seperti pertanian, perikanan, dan peternakan, merupakan salah satu dari lima Lapas Terbuka di Indonesia yang memiliki typical lapas terbuka produktif/industri.

Warga Binaan Pemasyarakatan (WBP) di Lapas Terbuka, atau yang disebut ‘pekerja’, karena yang mengerjakan pekerjaan produktif tersebut di bawah bimbingan petugas Lapas yang bekerja sama dengan lintas sektoral di bidangnya masing-masing.

Hal tersebut disampaikan Ghina Soekarna, Kasubbag Tata Usaha, yang mewakili Kepala Lapas Terbuka Kelas IIB Kendal, pada kegiatan Diskusi Konsultasi Publik I Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Patebon, di Hotel Saeinn Kendal.

“Betapa penting dan strategisnya existensi Lapas Terbuka Kendal secara infrastruktur yang geografis dan sosiologisnya berada di antara tiga desa tersebut, mengingat pada setiap kegiatan, Lapas Terbuka Kendal selalu melibatkan masyarakat sekitar Lapas dalam proses berkegiatan,” jelasnya.

Hal ini, lanjut Ghina, membuktikan Lapas Terbuka Kendal sebagai institusi teknis di bidang pemasyarakatan, tidak bisa dipisahkan kiprahnya secara kausalitas dari partisipasi sosial masyarakat sekitarnya.

Sehingga peran dan kiprah Lapas Terbuka Kendal menjadi penting bagi Dinas PUPR Kabupaten Kendal untuk menjadi dasar pertimbangan dalam Penyusunan RDTR Kabupaten Kendal.

“Kiprah Lapas Terbuka Kendal tersebut bak tabir tersingkap yang selama ini tertutup. Sehingga dengan dibukanya peran lapas terbuka, bisa menjadi dasar pertimbangan dinas terkait dalam Penyusunan RDTR,” ungkap Ghina.

Kegiatan Konsultasi Publik I RDTR Kecamatan Patebon, yang dibuka oleh Kabid Tata Ruang, Sri Atmaja, mewakili Kepala Dinas PUPR Kendal dan difasilitasi oleh Pejabat Fungsional Penata Ruang Ahli Muda Sub Koordinator Survey dan Perencanaan Tata Ruang serta Tim Penyusunan RDTR Kabupaten Kendal.

Sementara itu, Kabid Tata Ruang, Sri Atmaja menjelaskan, tujuan digelarnya kegiatan ini adalah untuk memenuhi salah satu ketentuan dalam proses penyusunan RDTR, sesuai dengan Permen ATR/BPN Nomor 11 Tahun 2021.

“Bahwa penyusunan RDTR harus ada konsultasi publik untuk memberikan kesempatan stakeholder terkait, untuk memberikan saran dan masukan terkait materi teknis RDTR yang sudah kami susun,” jelasnya, Selasa (20/9).

“Konsultasi publik I ini dikhususkan, untuk menjaring isu isu strategis dan potensi yang ada di wilayah perencanaan;” imbuh Sri Atmaja.

Acara yang dihadiri oleh seluruh Kepala Desa se-Kecamatan Patebon beserta instansi terkait se-Kabupaten Kendal, juga diisi dengan diskusi terkait penataan ruang. (is)

Sharing:

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.