Dieng Naik Status Waspada, Ganjar Minta Situasi Dipantau Serius

Kawasan Pegunungan Dieng sudah seminggu statusnya naik dari level I (normal) ke level II (waspada)
Kawasan Pegunungan Dieng sudah seminggu statusnya naik dari level I (normal) ke level II (waspada)

SURAKARTA (Awal.id) – Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo, telah berkoordinasi dengan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) setempat guna merespon status Gunung Dieng yang naik dari level I ke level II (waspada).

Selain itu, ia juga meminta untuk terus memantau perkembangan situasi dan kondisi melalui alat early warning system yang ada.

“Iya, semua terus, beberapa waktu ini siap siaga untuk beberapa tempat termasuk Dieng dilakukan terus, kita koordinasi dengan BPBD, maka seluruh peralatan warning system kita minta dipantau terus sehingga jika terjadi sesuatu segera bisa sampaikan kepada masyarakat,” ujar Ganjar usai hadiri penutupan Pekan Olahraga dan Seni (Porseni) Nahdlatul Ulama Nasional tahun 2023 di Surakarta, Sabtu (21/1/2023).

Gubernur berambut putih itu mengimbau kepada seluruh masyarakat untuk siaga dan terus memperhatikan situasi serta kondisi yang terjadi.

“Saya kira masyarakat sekitar Dieng sudah sangat paham sekali dengan situasi dan kondisi yang ada di sana. Maka tanda-tanda alam yang ada, peringatan dari alat dan instrumen yang ada untuk diperhatikan,” lanjutnya.

Bukan hanya itu, kewaspadaan juga perlu melibatkan aktif para kepala desa dan pengelola wisata di Dieng.

“Kita minta Kades dan pengelola untuk memberikan peringatan secara terus-menerus,” imbuhnya.

Dan jika memang diperlukan, tegas Ganjar, obyek wisata yang membahayakan bagi pengunjung untuk bisa tutup sementara.

“Kalau situasi tidak bagus tutup. Maka pengelola mesti siaga untuk itu,” tandasnya

Diberitakan sebelumnya, PVMBG menaikkan status Gunung Dieng dari level I (normal) ke level II (waspada), sejak Jumat (13/1/2023) pukul 23.00 WIB. (is)

Sharing:

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *